Wajo  

Mengharukan, Kisah Ibu Paruh Baya yang Hidup Sebatang Kara di Wajo

Celebesplusonline.com ( Wajo Sulsel ) — Wanita paruh baya itu bernama Darna. Ia berusia 44 tahun dan hidup seorang diri di rumah yang dindingnya hampir roboh dengan puluhan penopang dari bambu. Ia tinggal di Bulupabbulu, Sengkang. Rumah yang Ia tempati dibangun di atas tanah pemerintah.

Muslimah Wahdah Islamiyah Ranting Bulu Pabbulu Memberikan Paket Buka Puasa kepada Ibu Paruh Baya yang Tinggal di Rumah yang Hendak Roboh Dindingnya

Darna hanya mengenyam pendidikan di bangku sekolah dasar. Ia bahkan putus sekolah dan tidak menyelesaikan pendidikannya. Ia hidup sebatang kara setelah berpisah dengan suami dan ditinggal selamanya oleh ibu dan anaknya.

Hari ini ia menjadi salah satu dhuafa yang menerima paket Tebar Ifthar yang dilaksanakan oleh Muslimah Wahdah Ranting Bulu Pabbulu. Kegiatan Tebar Ifthar ini serentak dilaksanakan di seluruh Indonesia pada Jum’at, 31 Maret 2023 yang bertepatan dengan 9 Ramadhan 1444 Hijriyah.

“Alhamdulillah, bersyukur sekali ada bantuan buka puasa dari Muslimah Wahdah. Kita di sini orang miskin semua, ada yang ditelantarkan sama bapaknya, ada yang dirawat sama neneknya sejak bayi, ada juga anak yatim piatu kasihan,” ungkapnya.

“Saya itu Nak kerja di rumahnya Andi Husnul, biasa ku bantu cucikan bajunya orangtuanya. Daripada di rumah nda ada dikerja, nda bisa ki makan kasihan. Semoga ada juga bantuan dari pihak lain dan pemerintah. Setidaknya untuk perbaiki dinding rumah yang hampir roboh itu, Nak.” Tambah Darna yang mengharap bantuan dari pemerintah.

Tidak hanya Darna yang merasa gembira dengan kegiatan ini, nenek berusia senja di ujung jalan itu juga, “biar mi satu saja nasi Nak, yang penting mabbarakka,” ucap sang nenek.

Sementara itu, Andi Husnul Khatimah, S.T. selalu ketua Muslimah Wahdah Ranting Bulu Pabbulu mengatakan kegiatan ini adalah bentuk kepedulian Muslimah Wahdah terhadap sesama muslim.

“Dengan adanya ifthar, kami harap masyarakat yang perekonomiannya jauh dari kata layak tetap bisa merasakan kebahagiaan menjalankan ibadah puasa terkhusus pada saat mereka berbuka,” pungkas ibu tiga orang anak sekaligus guru DIROSA itu.

Di titik kelurahan lain, Naharianti bercerita tentang kisah pilu pembagian ifthar, “ada juga keluarga yang sangat butuh uluran tangan kita, rumah seadanya, anak masih kecil-kecil, rumahnya hanya satu petak, ruang tidur juga berfungsi sebagai ruang makan dan numpang di tanah orang,” katanya dengan penuh rasa iba.

Ketua Unit Sosial dan Kesehatan Muslimah DPD Wahdah Islamiyah Wajo, Sukmih Thamrin, S.Sos.,M.A.P. mengatakan, Tebar Ifthar Akbar tahun ini agak berbeda dengan ifthar tahun-tahun sebelumnya.

“Tahun ini, selain masyarakat umum yang sangat membutuhkan (dhuafa), panitia membagikan ifthar melalui rumah ke rumah (door to door). Kami juga menambah sasaran kami yakni ibu-ibu Majelis Taklim dan jamaah masjid. Alhamdulillah sebanyak 1.311 paket tersebar di 7 kecamatan.” Ucap pegawai Badan Kepegawaian & Pengembangan Sumber Daya Manusia Kabupaten Wajo itu.

“Alhamdulillah semuanya terealisasi dengan seizin Allah, bantuan dari para akhwat Muslimah Wahdah, donatur dan tentunya kerja keras semua panitia. Kami harap, semoga hal kecil yang kami lakukan ini memberikan arti bagi yang menerimanya.” Tutupnya dengan penuh harap.

Koresponden : Hasna

Editor : Sultan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *